Bagaimana Cara Mengajarkan Anak Bersosialisasi Agar Tidak Kuper?

Kehidupan tidak terlepas dari yang namanya bersosialisasi. Kemampuan bersosialisasi merupakan hal yang wajib dimiliki.

Kemampuan bersosialisasi anak harus dirangsang sejak dini. Anak yang mampu bersosialisasi dengan baik akan memiliki kepribadian yang hebat, lebih-lebih saat dewasanya. Bahkan juga membantu kesuksesannya di masa depan.

 Kehidupan tidak terlepas dari yang namanya bersosialisasi Bagaimana Cara Mengajarkan Anak Bersosialisasi Agar Tidak Kuper?

Anak-Anak Bermain | Photo credit: Adobe.com | By Monkey Business

Ingat!! Tugas orang tua tidak hanya tentang memberi makanan dan minuman bergizi untuk anak.

Hal yang juga wajib dilakukan yaitu menanamkan pendidikan berkualitas pada anak sejak dini.

Orang tua bisa melatih anak untuk bersosialisasi sejak kecil, sehingga anak pun terbiasa melakukannya sejak kecil.

Perlihatkan Anak Contoh yang Baik
Anak kecil akan meniru tingkah laku orang-orang disekitarnya. Anak akan belajar dari orangtuanya tentang cara menyapa orang lain, berkomunikasi, hingga sikap tubuh pun akan ditiru anak.

Dengan begitu libatkan anak dalam kehidupan Anda. Misalnya, banyak orangtua yang saat tamu datang ke rumah justru menyuruh anak-anak pergi ke kamar (tujuannya agar anak-anak tidak mengganggu), padahal lebih baik memperkenalkan anak ke tamu sehingga melatih kemampuan sosialisasi anak.

Orangtua harus menciptakan suasana yang nyaman sehingga anak mau terbuka. Jika anak menyampaikan keinginan maupun pendapatnya maka berikan apresiasi, JANGAN PERNAH MENCELA IDE ATAU PERTANYAAN ANAK.

Jika anak terbuka dan merasa nyaman bersama orangtuanya, anak juga terbiasa untuk menyampaikan ide dan bercerita, sehingga anak punya kepercayaan diri yang bagus. Suasana kondusif seperti ini menjadi bekal berharga bagi anak untuk mampu bersosialisasi dengan dunia luar.

Adapun anak yang sering dimarahi, sering dipukul, tidak disayang, tidak diperhatikan dan tidak diasuh dengan baik, biasanya akan mengalami kesulitan bersosialisasi.


Biarkan Anak Berekspresi dan Bereksplorasi
Jangan matikan keinginan anak untuk mengekspresikan diri. Membebaskan anak bereksplorasi dan mengekspresikan diri akan mendukung tumbuh kembangnya, anak belajar menjadi berani dan mandiri.

Agar anak bisa sukses dalam menjalani tumbuh kembangnya, orangtua harus memberikan nutrisi, stimulasi dan cinta kasih terbaik pada anak.

Anak-anak suka bertanya dan bercerita tentang apapun yang dialaminya. Saat anak bertanya ataupun bercerita hendaknya didengarkan sampai selesai, jangan dipotong, dimarahi apalagi dibentak.

Berikan tanggapan positif agar anak merasa bahagia dan lebih percaya diri. Juga dorong anak memiliki hobi, jika anak memiliki banyak kemampuan (seperti permainan olahraga, dll) maka anak akan lebih mudah punya banyak teman.

Motivasi Anak untuk Bermain Bersama Teman-Temannya
Orang tua perlu mengusahakan agar anak sejak dini sudah memperoleh teman bermain yang seumuran. Bermain bersama teman-teman merupakan aktivitas paling menyenangkan, selain itu anak juga akan mulai belajar cara bersosialisasi dengan teman-temannya.

Jangan sampai anak dilarang bermain, lebih buruk lagi anak dikurung di dalam rumah sehingga tidak pernah bertemu teman-teman sebayanya.

Setelah anak memperoleh teman, anak juga harus diajari cara bergaul yang baik dan berempati sehingga teman-temannya akan menyenanginya.

Ajarkan anak untuk berempati seperti punya rasa peduli atau kasihan pada orang yang kesusahan. Peneliti menjelaskan bahwa anak usia 18 bulan sudah mulai bisa untuk memahami perasaan orang lain, hal ini harus ditumbuhkan pada jiwa anak.

Pada usia 4 tahun, anak mulai bisa berpikir tentang perasaan orang lain yang terhubung dengan perasaannya sendiri. Proses ini terjadi secara alami, tapi orangtua bisa mengoptimalkan perkembangannya.

Loading…


Cara menumbuhkan rasa empati pada anak:

  • Orangtua harus bisa memberi contoh empati pada anak, jika orangtua bersikap kasar yang tidak memikirkan perasaan orang lain, maka anak akan menirunya.
  • Ajaran anak mengucapkan terima kasih pada seseorang saat diberikan sesuatu. Ini mengajarkan anak untuk menghargai orang lain.
  • Ajak anak menjenguk orang yang sakit, diskusikan dengan anak bagaimana rasanya jika dia sakit dan tidak ada yang menjenguk. Hal ini menimbuhkan kesadaran dalam diri anak untuk mulai peduli pada orang yang kesusahan.
  • Ajarkan anak untuk menimbang setiap perkataannya agar tidak menyinggung orang lain. Beritahu anak apa yang boleh dan tidak boleh diucapkan.
  • Ajarkan anak untuk memuji hasil karya orang lain, juga biasakan anak untuk mengucapkan terima kasih.
  • Saat anak berbuat kebaikan maka berikan apresiasi. Misalnya saat anak membantu memungut buku temannya yang jatuh, dsb.
  • Bantu anak untuk bisa memahami perasaan orang lain dengan membaca raut wajah. Hal yang bisa dilakukan yaitu membuat semacam kartu emosi yang berisi berbagai ekspresi wajah seperti sedih, bahagia, dll.
  • Jika anak sedang kelelahan, maka berikan perhatian pada anak dengan mengatakan: “Kamu lelah ya… Kamu butuh istirahat, ini tempat tidur Kamu sudah Bunda rapihkan”. Kelembutan dan kasih sayang yang dirasakan anak ini, membuat anak mengerti beginilah caranya memperlakukan pihak lain.

Usahakan anak berada di lingkungan dengan teman-teman yang baik, jangan sampai anak berada di tengah-tengah teman yang buruk.

Hindari Over-Protektif (Perlindungan Secara Berlebihan)
Over-protektif akan menghambat perkembangan anak. Misalnya karena orang tua tidak ingin anak terjatuh maka anak dilarang berlari.

Over-protektif juga menyebabkan anak terlalu manja dan tidak bisa mandiri. Jika perkembangan anak terhambat seperti ini, menyebabkan anak akan kesulitan dan canggung saat bersosialisasi dengan dunia luar.

Berikan kesempatan pada anak untuk bermain dan berkomunikasi dengan orang-orang disekitar. Yang penting berikan perlindungan yang sewajarnya saja.

Penutup
Sebagai orangtua, Anda harus membuat anak memiliki sifat percaya diri tinggi saat bergaul (bersosialisasi), hal yang harus secara rutin dilakukan yaitu mengajak anak berkomunikasi sehingga anak percaya diri untuk menyampaikan pendapatnya.

Bangun suasana keluarga yang terbuka antara anak dan orangtua. Motivasi anak untuk berani mengeluaran ide, dan mengungkapkan isi hatinya.

Jika anak anda pemalu, jangan terlalu memaksanya untuk bergaul, tapi bantulah dia untuk bisa memulai membuka diri dengan teman-temannya. Jelaskan tentang arti pertemanan.

Hal penting lainnya agar anak disenangi teman-temannya yaitu ajarkan anak sifat rendah hati dan menghindari sifat sombong.